Pearls in the sand

Pearls in the sand

Thursday, 14 September 2017

Esok (apa yang pasti)



Enaknya hidangan makan tengahari ini.
Udang sambal, kobis masak lemak dan ikan goreng.
Mungkin tidak semewah mana,
namun kasih sayang dari tangan yang memasak dan menghidangnya,
ibarat hidangan diraja yang tiada tolak bandingnya.

Seronoknya perbualan petang ini.
Gurauan dan usikan bersilih ganti.
Begitu rupanya nikmat bersahabat,
teman yang sentiasa di sisi,
susah dan senang diharung bersama.

Damainya malam ini.
Nyenyaknya tidur beralaskan tilam dan bantal empuk.
Alat penghawa dingin mengulik lagi tidur yang lena.
Episod hari ini melabuhkan tirai,
dalam dengkuran yang panjang dan gagah.

Esok.

Esok tiada lagi kasih sayang dalam lauk yang enak.
Tiada lagi tangan yang menyenduk nasi dan lauk.
Tiada lagi hidangan mewah menjamah mata.

Esok.
Esok hilang sudah nikmat hilai tawa.
Sahabat sejati tidak lagi menunggu.
Sendirian, sepi menggigit segenap ruang.

Esok.
Esok malam yang damai tidak lagi menjemput lenanya tidur.

Tilam dan bantal empuk sudah berganti kepalan tanah.
Episod hari ini membuka tirai pada perjalanan yang maha panjang.

Tak mungkin dapat berpatah kembali.

Kekal, sangat kekal.






Monday, 4 September 2017

Epilog Kehidupan

Pejamkan matamu.
Bayangkan.
Fikirkan.
Perlahan-lahan...
Satu persatu.

Kau terbaring di atas katil...lemah, hilang segala daya.
Mata terpejam. Tubuh terbungkang.
Ibu ayah ada di sisi. Suami atau isteri sedang memegang erat tanganmu. Anak-anak sedang meratap hiba.

Namun semuanya bisu. Dingin dan beku. Kau tidak mendengar apa-apa. Kau tidak merasakan apa-apa. Masa seakan terhenti. Dunia seakan berhenti berputar.

Kau tahu maksudnya. Kau faham kini. Inilah yang pernah kau baca dan dengar. Mungkin ini juga pernah kau saksikan. Sekarang kaulah watak utamanya - sinazak yang sedang menghadapi sakarat.

Tak mungkin boleh berpatah balik. Untuk meminta penangguhan pun pasti tidak. Ini bukan mahkamah dunia. Ada rayuan, ada ulangan perbicaraan, ada penangguhan hukuman. Ini hanya pelaksanaan yang pasti akan berlaku. Tiada awal sesaat, tidak lewat sedetik pun.

Kau mula terfikir detik-detik akhir sewaktu kau masih mampu membetulkan yang salah dan memulakan kebaikan yang tertangguh. Solat yang masih lintang-pukang, puasa yang masih terhutang, zakat yang dilupakan dan haji yang selalu ditangguhkan.

Sebelum kau terlantar begini, kau sedang seronok bersuka-ria dengan kawan-kawan. Majlis ilmu tidak pernah kau duduki. Nasihat baik selalu sangat kau tolak ketepi. Lidahmu banyak menuturkan yang bukan haq, Adabmu selalu kelaut.

Mana kebaikan yang kau harapkan dapat membantu menghadapi sakarat ini?
Mana amal soleh yang akan membelamu di hadapan mahkamah Allah kelak?
Segala penyaksian akan membongkar kedurhakaanmu sebagai hamba Tuhan!

Dadamu sedang berombak kencang. Nafasmu sudah hilang iramanya. Kau sedang dilambung sakarat yang maha dasyat. Siiblis datang bergerombolan untuk tugasan yang penghabisan.

Ke mana halamu kini?

Baru kau teringat apa yang pernah diberitahu kepadamu akan azabnya maut. 
Baru kau terasa akan sepi dan sempitnya di kuburan.
Baru sekarang....barulah sekarang kesalan memanjat pada hati kecilmu.

Bukankah sekarang mahu kau campakkan segala apa yang kau miliki dan kejar tanpa henti. Kalau boleh kau mahu gadai semuanya hanya untuk membeli sekelumit masa untuk kau hempukkan dahi ke tanah. Kalaulah boleh kau memohon malaikat Izrael datang ketika kau berendam airmata dalam sujudmu. Kalaulah...

Tidak, kau tahu tak mungkin. Pasti tak mungkin.

Perlahan-lahan
Satu persatu.
Fikirkanlah.
Bermulalah.
Lakukanlah.
Sekarang.

Sekarang juga!



Saturday, 2 September 2017

La Tahzan

La Tahzan,
La Tahzan.
Janganlah airmatamu hari ini melupakan engkau pada banyaknya nikmat yang telah membuat engkau ketawa.
Lihatlah pada mentari yang menyinar, pada malam yang merehatkan, segalanya telah diseimbangkan..
Seperti itu juga dukamu, pasti ada bahagia yang menanti.
Sabarlah....sungguh besar nikmat penantian sabarmu, percayalah.


Sungguh, percayalah..!
Usah dipandang pada megahnya rumah, gagahnya kenderaan, meriahnya anak-pinak, melimpahnya duit ringgit,
Jangan kau ukur kebahagiaan oranglain serupa denganmu,
Ketenanganmu ada pada sekeping hatimu, bajakanlah dengan iman, siramlah dengan sabar dan syukur, kelak akan kau tuai dengan redhanya Tuhan.

Fahamilah,
Sungguh...fahamilah..!
...bahawa apa yang diberi olehNya kepadamu
melebihi harapan dan doamu sendiri.

Wednesday, 23 August 2017

Solatlah, mintalah  belas kasihan dari Allah,
agar seluruh hati dan jiwa ragamu hadir di dalam solat itu.
Solatlah, seakan Malaikat Maut bersamamu
dan sedang menunggu salam akhir di dalam solatmu.

Berusahalah, carilah rezeki untukmu dan keluarga,
mohonlah pertolongan Allah agar ada keberkatan dalam usahamu.
Berusahalah, janganlah kau fikir
apakah ada esok untuk menuai hasilmu.

Pandanglah orang-orang di sekelilingmu,
Jika mereka orang yang kau kasihi,
panjatkanlah doa agar Allah merahmati kasih sayang itu hingga ke syurgaNya;
Jika mereka orang yang pernah kau sakiti dan menzalimimu,
mohonlah hati yang tawadhuk yang mampu memohon maaf dan mengampuni.

Kita hanya pengembara,
Jangan diulik mimpi untuk kekal di sini.


Wednesday, 9 August 2017

Sepasang mata dan telinga,
Sepasang kaki dan tangan,

Lidah yang boleh menuturkan kata,
Akal yang mampu berfikir,
Hati yang berupaya memahami.

Sudah mulakah mensyukuri anugerah Tuhan..
Sudah belajarkah menggunakannya mengikut acuan iman..

Sedang apakah matamu sekarang,
Ke manakah haluan kakimu melangkah,
Apakah yang dikerjakan oleh si tangan,
Bicara apa yang sedang lidahmu lontarkan,
Sudah berfikirkah akalmu sebelum mengarah tindakan,
Fahamkah sudah hatimu akan taqarrub kepada Tuhan..,?

Cukuplah pandangan mata yang tidak dijaga,
Akan telinga yang tidak dihalusi pendengarannya,


Tidak cukupkah  lidah yang sewenangnya berbicara dosa,
Kau tambah pula saham jari mengutuk dan mencela.

Sudah terjaminkah keampunan Allah buatmu,
Lupakah pada kesaksian anggota tubuhmu nanti,
ketika taubat sudah terlambat,
ketika maaf sudah tidak berguna.

Dunia kian membongkok tua,
Modal usiamu kian susut,
Belajarlah mensyukuri,
Mulakan dengan segenap ruang tubuhmu,
Sekarang.
Sekarang.
SEKARANG.





Thursday, 3 August 2017

Alasan demi alasan

Berhentilah memberi alasan!

A : Bila nak solat ni, azan dah pun dilaungkan.
B : Eh, kejaplah..sikit lagi ni..drama ni dah nak habis, 10 minit pun tak sampai, Kang tengah solat
      teringat pulak apa yang jadi kat hero yang tengah kena belasah ni.

A : Jom gi dengar ceramah, tajuknya memang nak kena setepek kat muka - 'Sudahkah bersedia
      untuk mati?'
B : Allah...betul ke? Esok kerja pagi, pukul 6 nak kena gerak dah dari rumah. Takut ceramah habis
     lambat, balik pun dah lewat, risau melalut pulak tidurnya nanti.

A : Cubalah tutup aurat dengan sempurna, belajar-belajar labuhkan tudung, pelan-pelan pakai stokin,
      in shaa Allah lama-lama sempurnalah nanti.
B : Issh...ni dah pakai tudung dah ok apa..cuba banding dengan orang yang langsung togel 
      je..tengoklah esok-esok bila Allah dah gerakkan hati.

A : Dah la tu, tak payahlah nak panjang-panjangkan cerita pasal orang..mengumpat dah namanya ni,
      kang jenuh pulak merangkak nak mintak maaf.
B : Ada pulak mengumpat...ni kebenaran ni, kalau tak betul tak adanya orang nak bercakap. Untuk
      pengajaran kita jugak ni.

Inilah antara alasan-alasan yang aku dan kau selalu ucapkan. Alasan yang kadang-kadang kita sendiri kagum bagaimana kita mampu memikirkannya. Kreatif, penuh inovasi - tetapi bebal. Bebal kerana kita lupa kadang-kadang alasan yang kita beri memakan diri sendiri. Dan semestinya bebal kerana kita mencari alasan untuk mengelak dari berbuat kebaikan dan meninggalkan kemungkaran.

Segala macam drama yang kita nak tonton, awal-awal dah pasang niat nak duduk depan tv sebelum cerita bermula. Siap dengan air limau segelas dengan keropok berbagai perasa. Siap bagi amaran 'do not disturb'. Punyalah kita nak menghadam cerita tu. Tak ada pulak terpasang niat nak bersedia depan sejadah bila masuk waktu solat. Seakan-akannya kita beritahu Sang Pencipta ..'kejap ya Tuhan, Kau kan Maha Pengampun...aku memang nak solat, Kau pun tau niat aku...'. Akhirnya kita pun bersolat. Solat ala-ala mencuri. Curi waktu rukuk, curi waktu sujud...punyalah macam kilat kita nak habiskan solat. Drama satu jam kita boleh hadap, solat 5 minit pun macam lama sangat nak selesaikan.

Bebalkah kita? Betul - bebal.

Nak dengar ceramah yang sekali setahun tu pun kita mengorek alasan. Ustaz mana yang bagi ceramah tu...best ke dia? Tajuk boring tak? Start pukul berapa...lepas isyak? Bila pulak nak habisnya? Seribu satu persoalan yang meligatkan kepala mencari alasan. Dah tu..masa musim bolasepak yang tayangannya pukul 2,3 pagi boleh pulak kita bertoleransi. Tak ada pulak fikir nak kena bangun awal pagi untuk ke pejabat. Sanggup pulak terhengguk-hengguk kat pejabat sebab kononnya tak cukup tidur. Rela bangun pukul 2,3 pagi untuk bolasepak, tak rela pulak untuk bangun mengerjakan tahajjud. 'Suci' benar pengorbanan kita demi melayan minat dan kegilaan pada sesuatu.

Bebalkah kita? Sunguh betul -bebal.

Kita selalu mencari alasan bila tidak mahu (bukan tidak mampu) berbuat sesuatu. Kita selalu merasa cukup dengan kebaikan dan kewajipan yang telah kita laksanakan. Kita yakin kekurangan kita akan diampunkan. Kita akan cuba bandingkan 'kelebihan' kita dengan orang yang kita rasa kurang dari kita. Bila kita terpaksa melihat ada orang lain yang lebih baik dari kita, kita akan cari alasan lain pulak - alah, nampak je bagus tu, entah-entah hati kat dalam macam kerang busuk. Kita terjemahkan ala-ala baik kita itu sebagai cukup murni dan sudah layak untuk digelar mukmin, mukminah sejati dan sudah menempah first class ticket untuk ke jannah.

Bebalkah kita? Sungguh...jawablah sendiri.

Sudah...sudahlah.
Berlapang dadalah dengan teguran, berlembut hatilah dengan nasihat. Berhentilah memberi alasan. Carilah kekuatan untuk melakukan. Tingkatkan amal. Tinggalkan yang mungkar. Perlahan-lahan, sedikit-sedikit. Kita tak perlu berlari, tetapi jangan berhenti. Yakinlah Allah melihat segala usaha kita. Dia sedang menghitung segalanya.





Wednesday, 19 July 2017

Pujilah mahluk,
ayah ibu kita, 
suami mahupun isteri, 
anak beranak, adik beradik, saudara mara, rakan taulan;
pujilah kebaikannya,
kagumilah keluhuran budinya.

Tapi,
tanyakanlah jua pada sekeping hati kita yang paling kecil,
cukup indah jugakah pujian kita pada Allah,
sungguh benarkah syukur dan redha kita pada Maha Pengasih nya Allah,
pada Maha Pengampun
dan Maha Pemelihara nya...

Sayangilah mahluk,
sedia berkorban masa, tenaga, malah hati dan perasaan pun rela kita gulaikan - demi mereka,
sanggup menerima lebih dan kurang mereka,
tidak peduli dengan ketidaksempurnaan mereka,

Namun,
cukupkah jua kecintaan kita kepada Allah,
sanggupkah kita korbankan urusan dunia
demi menghadirkan hati ke sisiNya,
mahukah kita ikuti perintahNya tanpa sifir dan hujjah,
relakah tinggalkan keselesaan nafsu dan keghairahan kehendak kita
untuk kita buktikan cinta dan rindu padaNya...

Atau,
masihkah kita,
berangan-angankah syurgaNya,
menganggap diri sudah taat dan patuh,
merasa kehambaan sudah begitu tawadhuk,

sedangkan hakikatnya,
kita sudah begitu asyik dengan keindahan dunia dan isinya,
sedangkan realitinya,
kita kian membaja kecintaan kepada mahluk  melebihi dari Pencipta,

akan bagaimanakah kita akhirnya.....???




Thursday, 1 June 2017

TERLENA

Waktu berlalu begitu pantas
menipu kita yang terlena.

Belum sempat berzikir di waktu pagi, hari sudah menjelang siang.
Belum sempat bersedkah pagi, matahari sudah meninggi.
Niat pukul 9.00 pagi hendak solat Dhuha, tiba-tiba azan zohor sudah terdengar.
Teringin setiap pagi membaca 1 juzuk Al-Quran, menambah hafalan satu hari satu ayat,
itu pun tidak dilakukan.
Rancangan untuk tidak akan melewatkan malam kecuali dengan tahajjud dan witir, walaupun hanya 3 rakaat,
semua tinggal angan-angan.

Beginikah berterusannya nasib hidup menghabiskan umur?
Berseronok dengan usia?

Lalu tiba-tiba menjelmalah usia di angka 30, sebentar kemudian 40, tidak lama terasa menjadi 50 dan kemudian orang mula memanggil kita dengan panggilan "Tok Wan, Atok..Nek" menandakan kita sudah tua.

Lalu sambil menunggu Sakaratul Maut tiba, diperlihatkan catatan amal yang kita pernah buat...

Astaghfirullah, ternyata tidak seberapa sedekah dan infak cuma sekadarnya,
mengajarkan ilmu tidak pernah ada,
silaturrahim tidak pernah buat.

Justeru apakah roh ini tidak akan melolong, meraung, menjerit menahan kesakitan di saat berpisah daripada tubuh ketika Sakaratul Maut?

Tambahkan usiaku Ya Allah, aku memerlukan waktu untuk beramal sebelum Kau akhiri ajalku.

Belum cukupkah kita menyia-nyiakan weaktu selama 30, 40, 50 atau 60 tahun?

Perlu berapa tahun lagikah untuk mengulang pagi, siang, petang dan malam, perlu berapa minggu, bulan dan tahun lagi agar kita bersedia untuk mati?

Kita tidak pernah merasa kehilangan waktu dan kesempatan untuk menghasilkan pahala, maka 1000 tahun pun tidak akan pernah cukup bagi orang-orang yang terlena.

- Al Marhum Prof. Hamka

Wednesday, 4 January 2017

Dunia sudah tidak aman?
Peperangan mungkin tidak meletus di bumi kita. Bom yang meledak secara tiba-tiba pun belum kita alami. Bila negara lain digegarkan dengan gempa bumi, kita masih steady di rumah dan pejabat, malah masih berselfie dengan aman di tanah-tanah tinggi. Cuma kita rasa tergugat sekali sekala kalau banjir kilat berlaku meraikan hujan lebat yang tak berhenti. Banjir setahun sekali di beberapa negeri sudah boleh kita jangka dan bersedia mana yang patut. Bumi kita aman? Tidak.

Tidak kerana kita bukan hidup sendiri di satu tanah kecil di planer besar bumi. Kita ada saudara seIslam di merata tanah di bumi ini. Masih ada insan lain yang kadang-kadang hanya memerlukan rasa kemanusiaan oranglain. Ada bumi yang tidak seaman kita. Masalah air bukan isu besar pada mereka. Terputus bekalan elektrik beberapa jam adalah perkara remeh pada mereka. Kereta rosak, kekasih menghilang, ibu ayah merajuk, kawan-kawan meminggir, adik-beradik tak peduli, suami ada affair, barang kemas kena curi, rumah terbakar....semua yang kita rasa macam hell of the world itu, bukan apa-apa pada mereka. Mereka (seperti di Palestin, Syria dan Rohingya) hanya memperdulikan satu perkara yang kita selalu leka untuk menghargai - nyawa mereka, nafas mereka!

Amankah kita? Tidak.

Tidak kerana kita hanya sibuk memikir apa lagi yang tidak kita perolehi.
Tidak kerana kita hanya sibuk menghitung kesilapan oranglain sekeliling.
Tidak kerana kita hanya sibuk memikirkan kebaikan kita yang belum dibalas.
Tidak, sama sekali tidak kerana kita adalah manusia yang hanya bersyukur di mulut tetapi merungut di hati. 

We are selfish.
We are arrogant.
We are surely dumb!

Masalah datang - kita jadi penyiasat tak bertauliah mencari pesalah, bukan jadi pemikir kepada punca dan solusi. Manusia lain adalah first class target, selagi tiada orang yang boleh dipersalahkan, selagi tidak melukakan hati oranglain, kita tidak duduk diam. Amankah hidup kita? Tidak.

And most of all, kita adalah sipenderhaka kepada Pencipta segalanya, Tak cukup manusia jadi sasaran, Yang Maha Berkuasa itu pun pun kita letak di dalam neraca kesalahan. Amankah pemikiran dan hati kita? Tidak.

Maka di manakah rasa 'aman' dan 'tenang' yang kian pupus dan tidak difahami itu?
Pada keluarga yang muafakat dan saling mengasihi?
Pada tempat tinggal yang jauh dari jenayah dan bencana alam?
Pada kerja yang halal dan lumayan?

Atau pada hati yang tunduk kepada Allah dan mengusahakan bekal di hari kemudian?

"Dialah yang menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin untuk menambahkan keimanan di atas keimanan mereka yang telah ada. Dan milik Allah lah bala tentera langit dan bumi, dan Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.
(Al-Fath 48:4)







Monday, 10 October 2016

Semalam makan kambing bakar yang sedapnya hingga menjilat jari. Esok makan kambing bakar lagi ke? Gulai kambing pun belum tentu lagi.

Minggu lepas seronok benar jumpa kawan-kawan sekolej, makan dan gelak macam tak ingat dunia. Minggu ni ada gathering lagi ke? Eh! Takkanlah...tahun depan pun tak boleh jamin dapat jumpa.

Bulan lepas satu keluarga pergi melancong ke Istanbul, masyaAllah...cantik sungguh tempat-tempat di sana. Bulan depan nak pergi mana pulak ya? Entah-entah ke Langkawi pun tidak.

OK - jom tukar tune.

Tahun lepas kereta second hand yang dah pakai sepuluh tahun tu lah yang mampu ayah beli. Tahun ni minta maaf la nak naik kereta buruk tu, ayah dah mampu beli kereta Toyota Camry!

Masa sekolah rendah punyalah susah nak memahami cikgu ajar, sampai berpinar-pinar anak mata. Sekarang di sekolah menengah rasa senang sangat, sampai rasa nak tolong cikgu ajar kelas lain pulak!

Dulu sememeh benar Eton kat sebelah rumah, tambah dengan badan serupa tong drum..nak mengorat pun tak sampai hati. Tapi sekarang Eton cantik bebenor la pulak, slim mengalahkan ratu cantik, dia pulak tak sampai hati nak tengok muka kita!

Senario apakah ini?
Dulu, tahun lepas, bulan lepas atau seminit yang lalu sekalipun....tiada yang kekal berpanjangan di dunia ini. Apa yang bermula pasti ada akhirnya. Yang muda akan tua. Yang sihat hari ini mungkin akan sakit satu hari nanti. Yang pakai kereta kecil bulan lepas mungkin akan berkereta besar esok lusa. Yang kaya raya hari ini tak mustahil untuk kurang duit di esok hari. Tak ada apa yang kekal. Tidak ada yang sempurna. Zero perfect.

Tapi kita, walaupun tahu, tetap mengambil dan melihat segala kejadian mengikut neraca kesempurnaan.

Bagi yang muda dan cantik sekarang, masa tua dan berkedut sangat ditakuti. Seakan kemudaan dan kecantikan itu adalah hak milik kekal yang tidak boleh dirampas. Kalau yang kurang duit sampai makan pakai pun terpaksa bersukat, hari esok seperti halilintar yang tak mahu ditempuh. Sudah muak dengan segala kekurangan.

TIADA apa yang sempurna dan kekal pada dan untuk kita. Bagaimana mungkin untuk sempurna kalau kita sendiri akan mati juga satu hari nanti. Ini bukan masanya. Sama sekali bukan tempatnya juga. Jadi berhentilah mencipta dan mencari kesempurnaan yang tak mungkin akan ada itu. Sekarang dan di sini adalah untuk menghimpun bekal untuk apa yang sempurna dan kekal di sana nanti. Di sana ada lebih dari kambing bakar. Bersukaria lah dengan kawan-kawan soleh dan solehah di sana. Segala macam Istanbul boleh dilihat. Sentiasa muda dan cantik. Sentiasa kaya dan bahagia. Di sana. Bukan di sini. Di sini kita mati. Di sana kekal abadi - samada di syurga nikmatNya, atau di neraka azabNya.

Belajarlah menerima dan mengadaptasi keseimbangan yang cantik ini. Allah itu Maha Adil. Maha Baik. Tidak diberi atau ditakdirNya sesuatu tanpa diciptakan hati untuk bersyukur dan otak untuk berfikir. Cuma kita sentiasa memilih untuk menentang fikrah kita sendiri.

"Apa yang ada di sisi kamu akan lenyap dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang yang sabar dan pahala yang lebih baik daripada apa yang telah mereka kerjakan." (An-Nahl 16:96)




Monday, 3 October 2016

Bersyukur di atas nikmat yang Allah beri - nikmat sihat, cantik, cerdik, kaya, berkeluarga, kasih sayang....dan sangat banyak lagi.
Bersabar di atas ujian yang Allah bagi - ujian sakit, cacat, miskin, dungu, kehilangan keluarga dan sahabat, dibenci dan difitnah...dan terlalu banyak lagi.
Sungguh, sangat sukar untuk melakukan kedua ini (syukur dan sabar) jika tiada pertolongan dari Allah. Dan setelah mampu bersyukur dan bersabar, lebih sukar pula untuk tetap beristiqamah dengannya.
Jangan mengalah, jangan pernah berputusasa. Sedangkan Allah tidak pernah jemu menunggu permohonan dari hambaNya, mengapa kita pula harus penat berharap padaNya.
Bermunajatlah....
'He is always there for you to reach'.

Monday, 26 September 2016

Banding dan fikirkan, dan lakukan...sesuatu!

Mari kita buat perbandingan,

Alah, macam la tak biasa.
Kita kan biasa membandingkan exam result dengan kawan-kawan sekelas, rumah besar kita dengan rumah kurang besar oranglain, girlfriend cun kita dengan girlfriend sememeh abang kita, anak-anak kita yang dapat straight A dengan anak-anak jiran yang kertas Pendidikan Jasmani pun terlingkup.

Banyak lagi kalau hendak difkirkan, sehari suntuk nak menyenaraikannya pun tak mungkin cukup.

Hari ini, kita masuk era perbandingan yang lebih simple, yang kadang-kadang kerana terlampau simple itulah, kita tak terperasan pun nak membandingkannya.

Tiap-tiap hari majoriti kita akan sibuk dengan gadget - handphone (yg ini juara gadget), tab dan sewaktu dengannya, desktop dan sejenis dengannya, headphone dan MP3/MP4 dan apa-apa yang tidak terfikir di benak kepala ini di waktu ini.

Tiap-tiap hari majoriti kita juga akan berteleku di depan televisyen yang dari sekecil-kecil saiz hinggalah hampir sebesar-besar layar di panggung wayang

Tiap-tiap hari ada di antara kita akan cuba mengkhatam sebuah novel, atau menamatkan stage game yang mencabar skill, dan ada pula sebilangan kecil dari kita akan mewajibkan diri sendiri melepak dengan kawan-kawan di kedai mamak di hujung minggu atau meriadahkan badan di padang bola dan gelanggang badminton. Malah ada die hard fan untuk sekian-sekian pasukan bolasepak yang tanpa mengira waktu dan tempat, akan memastikan diri menonton perlawanan apabila musim bola sudah tiba.

Salahkah semua ini? Hampir tidak...tetapi bukan itu point nya di sini. Soalnya...

Boleh berfacebook, berinsta, main games berjam-jam lamanya dengan gembira, solat 5 minit itu pun terasa lama dan siksa,
Boleh menghadap movie atau drama bersiri berhari-hari, bosan pula mendengar ceramah dan program agama.
Boleh mengkhatam berpuluh-puluh novel dan majalah, tapi malas benar nak membuka kitab Allah apatah lagi membacanya walau sebaris ayat.
Boleh bergelak tawa dan ber'outing' dengan rakan, tak ada masa pulak nak berjemaah di masjid walau tangga masjid berhadapan dengan pintu pagar rumah.
Dan boleh pula bersengkang mata pukul dua,tiga pagi menghadap perlawanan bolasepak, tetapi tak mampu menghampar sejadah dan menunaikan solat dua rakaat.

Buatlah perbandingan dan kiraan...berlaku jujur dan bijaksana. dan tak perlu pekikkan hasilnya di mana-mana, Tanyakan pada diri, kerana jawapan dan dan pilihan hanya ada pada kita.

Dan tolonglah...jangan memanjang bagi alasan yang Allah mengetahui niat dan amalan masing-masing, atau usia masih muda, atau hidayah belum sampai. Alasan itu sudah tiada tamadunnya lagi, dah basi. Aku tahu...kerana aku juga adalah kalian. Merangkak, berjalan, berlari, tersungkur, tersembam dan bangun lagi....dan lagi...dan lagi....

Mari kita muhasabah diri, tekadkan azam dan cekalkan iman. Semuanya ini tidak akan berguna lagi suatu masa nanti. Sedarlah, kita sedang menuju ke hujung perjalanan.

Thursday, 22 September 2016

Mensyukuri Nikmat


Rutin hari ini.
Mengerjakan solat subuh jam 6 pagi. Bersegera pulak bersiap-siap untuk ke pejabat. Sambar paket milo 3 in 1, bancuh dalam air suam-suam panas supaya boleh segera diminum. Semalam lidah kemerahan kerana menghirup milo panas. Belajar dari kesilapan, pagi ni boleh hirup milo suam dengan aman. Start engin kereta and off we go!

Trafik hari ni sedikit aman dari semalam. Hujan renyai tak semena-mena turun. Mendung ke tadi? Issh...tak sempat pulak mendongak ke langit masa melompat masuk ke kereta tadi. Ah...! Renyai sikit sahaja, Pejabat pun dalam 2 kilometer lagi nampaklah kelibatnya. Awal lagi ni...tak perlu risau tak pasal-pasal. Rekod cantik punch-card masih boleh dipertahankan.

Hari ini urusan berjalan seperti biasa di pejabat. Biasalah, ada hari seronok, ada hari bengang. Ada ketika macam nak campak fail, di lain waktu pulak rasa sampai macam nak peluk makcik cleaner sebab boss tak habis-habis puji. That is a normal working life....dah biasa lah!

Balik kerja lewat sikit hari ni. Mesyuarat lambat habis sebab pengurus cawangan panjang pulak ceramahnya kali ni. Punya panjang berpuluh-puluh kilometer, tak jumpa koma, noktah jauh lah sekali. Masa tu terasa nak baling pen dalam mulut dia. Rasanya oranglain pun macam tu. Akibatnya, dekat pukul 8 baru buka pintu pagar rumah. Rasa penat bercampur lapar, tambah sedikit geram yang belum habis....tak dapat nak bayang apa yang akan dibuat kalau ada sesiapa yang saja-saja menyengih waktu ini.

Baik, kisah routine hidup ini berhenti sampai di sini.

Ini adalah kisah kita - aku, kau dan kita semua. Mungkin tidak semuanya sama, tapi kaedahnya tetap serupa - bangun pagi...bla...bla...bla...hingga mata dipejam di malam hari, dan esok rakaman hidup bermula sekali lagi.

Persoalannya - kita tak pernah gagal bangun pagi (buktinya kita masih hidup hingga hari ini), tak pernah gagal menyempurnakan fitrah badan dan kehidupan, diselang-seli dengan solat yang sudah terbiasa dari kecil, tetapi lupa 'merutinkan' satu perkara - bersyukur dengan apa yang kita ada dan kecapi semalam, hari ini dan saat ini.

Berapa kerap kita bersyukur dapat membuka mata, bersarapan dan ke tempat kerja dan sekian, sekian..Bersyukur Allah masih memberi nafas, memberi kita rezeki..dapat meneguk milo setiap pagi, dapat berkenderaan ke destinasi pilihan, dapat pula pulang semula merehatkan badan di rumah dan memejamkan mata dengan aman di atas katil di malam hari.

Boleh saja Allah menakdirkan kita tidur selama-lamanya malam itu - tak usah mimpilah nak minum milo atau menyumpah heavy traffic, atau nak peluk anak bini, suami sekalipun. Dan tak mustahil untuk kenderaan kita buat ragam pada hari itu, rosak pula di tengah jalan, atau melanggar dan dilanggar kenderaan lain. Boleh jaminkah kita akan menutup engin kereta di hadapan pejabat atau agaknya membuka mata di wad hosipital atau terbaring terkaku di peti mayat? Sungguh, mudah saja pada Allah untuk menyukar dan memberhentikan urusan hidup kita,

"Sesungguhnya perkataan Kami terhadap sesuatu apabila Kami menghendakinya, Kami hanya mengatakan : "Kun (jadilah), maka jadilah ia." (An-Nahl 16:40)

Betapa baiknya Allah. Sangat baik, walau dalam derhakanya kita padaNya, Dia masih memberi segala apa yang kita ada pada waktu ini. Nikmat nafas, nikmat udara, nikmat berkasih sayang...masyaAllah, banyak sungguh yang Dia beri....dan berapa banyak pula kita mengkufuri nikmat itu, jauh sekali untuk mensyukurinya. Sudahlah tidak bersyukur dan berterima kasih, merungut dan menyumpah adalah kemestian kita dalam menerima segala nikmat itu.

"Dan Dia memberikan kepadamu (keperluanmu) daripada segala apa yang kamu mohonkan kepadaNya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah kamu dapat menentukan bilangannya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah)" (Ibrahim 14:34)

Marilah kita cantikkan routine hidup ini...tanamkan, amalkan, wajibkan diri mensyukuri segala nikmat yang Allah hadiahkan kepada kita setiap detik ini. Bersyukur dalam apa yang kita suka dan kita benci, semuanya adalah anugerah yang hanya Allah lebih mengetahui rahsia dan hikmahnya. Sedarkan diri kita dengan sifat kehambaan yang sentiasa redha dan bersyukur dengan setiap pemberian, yang dengan bersifat begitu pun kita masih mendapat anugerah pahala....Subhanallah! Betapa Rahman dan Rahimnya Allah pada kita.

Maka tunggu apa lagi.....jom kita bersyukur dengan segala nikmat ini sekarang...now!At this right second..lets start!


Monday, 19 September 2016

Bermula Sebelum Ia Berakhir

Mencari titik permulaan untuk melakukan pembaharuan dalam hidup sememangnya satu cabaran. Bukan seperti cabaran mendaki Gunung Broga untuk silembik macam aku. Atau bersyarah selama 10 minit di atas pentas untuk sipemalu yang sangat penyegan,

Bukan. Ini cabaran jauh lebih tercabar, walau kadang-kadang pembaharuan yang baik itu hanya melibatkan diri sendiri. Ya, diri sendiri dan pencabar yang paling kental - nafsu.

Aku teringat suatu kisah. Kisah penyanyi Yusuf Islam (dulunya Cat Stevens) yang mendapat hidayah ketika sedang bergelut dengan maut ketika hampir lemas di lautan. Ramai juga orang Islam yang melihat sendiri bagaimana mayat dikafankan dan akhirnya dibaringkan di dalam lubang semuat-muat tubuh badan, tetapi tidak terusik hatinya, tidak langsung terbayang itulah juga tempat pembaringan terakhir sipenonton jenazah.

Kematian?
Inilah topik paling aku gemari. Bukan saja-saja menyukai. Tapi ia ibarat pengetuk pada kelalaianku, ibarat alarm bila aku hilang dalam solatku, malas bermuhasabah, seronok melayan kehendak yang entah apa-apa. Kematian kerana sesungguhnya dengan berasa ia terlalu hampir, aku mula mencari titik permulaan yang entah kali keberapa itu.

Selalu aku terfikir (bila mendapat khabar kematian), apakah agaknya yang difikir dan diinginkan oleh simati sekiranya dia tahu dia akan pergi meninggalkan dunia dan segala keseronokannya sebentar lagi. Sekiranya dia berada di kelab malam, apakah itu tempat yang akan dipilihnya untuk dijemput oleh malaikat Izrael? Kalau sedang mengumpat dan mengeji, apakah itu aksi terakhir yang diingininya sewaktu nyawa direntap oleh Sang Pencabut Nyawa?

Okey, tak perlu sibuk bertanya kepada oranglain. Tanyakan pada si'aku' ini..

Benar, kalau boleh aku nak berada di atas sejadah, sedang sujud, atau ketika membaca ayat-ayatNya, atau kurang-kurang ketika berwudhuk, atau setidak-tidaknya ketika tidak melakukan kelalaian malah dosa. Tapi apa guna berangan kalau tidak mahu mengusahakannya. Kalau rasa berdosa, taubatlah. Kalau selalu lalai, sedarlah. Dan takkan termampu aku melakukan semua itu kalau tidak mendapat pertolongan dari Allah. Maka pohonlah...dan pohonlah hanya kepadaNya, tanpa penat dan putus asa!

Aku adalah pendosa. Kalian yang membaca juga, malah kita semua. Aku tidak mahu berkata dengan selambanya, "Alah, semua orang pun mati..so what?" Aku mahu berbisik pada kalbu yang paling dalam - mati itu hanya permulaan pada perjalanan yang sangat panjang. Ia mungkin jadi rehat yang mendamaikan kalau amalan baikku yang menjawab persoalan. Atau ia akan menjadi pembuka pada penyiksaan yang maha dasyat kalau dosa-dosaku yang menjadi bekalan.

Bagaimana mungkin sipendosa seperti aku dan kalian dapat mengharungi perjalanan yang panjang itu kalau hanya leka membayangkan kebaikan sikit yang kita pernah lakukan itulah yang akan menjadi penyelamat. Tak mungkin...!Percayalah....Takkan mungkin!

Marilah kita cari titik permulaan itu....bermulalah! Mulalah belajar mendirikan solat dan bukan hanya melakukannya. Mulalah beramal dengan ajaran Al-Quran dan bukan hanya membacanya. Mulalah meninggalkan perkara yang sia-sia dan bukan menangguhkannya. Mulalah bermujahadah dengan beribadah di waktu tengah malam dan bukan hanya mengangankannya. Marilah bermula duhai aku, kau dan mereka. Dan pohonlah kekuatan daripada Alah, Yang Maha Rahman untuk terus melakukannya. Jika tersungkur, bangun semula, mulakan lagi...dan lagi.....dan lagi, selagi nafas masih diizinkanNya.

"Dan bersegeralah kamu mendapat keampunan daripada Tuhanmu dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang yang bertakwa. (Iaitu) orang yang menafkahkan (hartanya) di waktu senang mahupun susah, orang yang menahan kemarahannya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. Dan (juga) orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka, dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain Allah? Dan mereka tidak lagi meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui."  (Ali-'Imran, 3:133-135)

Friday, 20 May 2016

Permulaan yang tertinggal

Betul, aku tau....blog ni dah berhabuk. Bukan habuk lagi, dah bersawang pun. Melintang, menegak sawang-sawang tu mengejek kemalasanku.

Malas? Mungkin. (masih tak nak mengaku)
Kekeringan idea? Yang ini, aku geleng. Idea sentiasa melimpah ruah, macam masak serawa durian yang ditinggalkan menggelegak sendirian. Betul, idea sentiasa melimpah...tapi cuma dalam kotak fikiran,noktah.
Tak ada masa ke? Yang ini tak berani nak tipu. Masa sentiasa ada, cuma disibukkan ke arah lain, Time management fail!

Akhirnya, bagaimana?

Akhirnya, aku kena akui. Minat saja tak cukup. Sekelumit bakat yang ada pun belum terjamin. Kalau kaki tak melangkah, jangan harap sampai ke destinasi. Tak ada siapa nak tolong dokongkan. Sendiri mau, sendiri la usaha...! Minta Allah permudahkan, mohon Allah berikan kebijaksanaan mengatur masa, mohon juga Allah anugerahkan ilham yang baik-baik. Semuanya milik Allah....mohon pinjam pada pemilikNya...lepas tu jangan sibuk nak cari alasan masam masin tu. Kalau niat dah lurus, kukuhkan iltizam, lepas tu...on your mark, get set, go!

Ini ayat-ayat memotivasikan diri sendiri, sedang nasihatkan lubuk hati. Aku mohon doa-doa ikhlas dari kalian yang sentiasa setia hadir atau yang singgah berteduh sebentar. Aku perlukan kalian dalam perjuangan ini, kerana tiada makna kata-kata kalau tiada yang mendengarnya. Dan kata-kata itu ibarat sebatang pohon rendang di padang luas yang kontang, tetap hilang fungsinya jika tiada siapa ingin berteduh.

Moga ia menjadi muqaddimah yang ada isi ceritanya di kemudian hari. Mudah-mudahan.....Amiin!

Friday, 23 October 2015

Mengingati mati - suatu prolog perjalanan


Lumrah manusia....bila sakit, berkeluh kesah. Kekadang yg sakit hanya sebatang gigi, tapi seharian tak jadi kerja dibuatnya. Kalau naik angin,  benda sehalus kuman pun boleh jadi sebab terletusnya kemarahan. Bila hendak mengira pertolongan yang dihulurkan, seperti oranglain tidak pernah berbuat apa-apa. Bila hendak menghukum salah pula, seperti diri kita maksum dari segala dosa.

Apakah memang resam manusia, bila berjalan sering tidak melhat bumi yang dipijak, malah sentiasa mendongak mengagumi langit dan keindahan semesta. Apakah begitu anehnya manusia....tidak pernah gagal merasa takjub dengan segala keindahan dan kelebihan tetapi sentiasa lupa mensyukuri Pemberi pada kenikmatan itu.

Kita selalu menghitung rezeki melimpah, sudah ke mana kita habis dan belanjakan, dan ternanti-nanti duit yang lebih banyak lagi untuk diusahakan. Namun sering kita terlupa untuk menghitung usia yang sudah dikelek saban tahun, bulan, hari dan detik.....terlupa kita untuk menghisab dan menimbang perlakuan dan amalan selama mana kita meminjam nafas itu..

Sungguh begitulah lumrah kita, manusia...selalu lalai, leka dan cuai, seakan kitalah yang memegang perbendaharaan hidup dan tidak akan mati sampai bila-bila.

Tidak matikah kita?
Semua kita akan mengatakan pasti kematian itu akan datang.
Namun menyebut mati seakan menyebut satu fasa kehidupan yang lumrah. Ketika menziarahi orang yang telah meninggal dunia dan menghantar pula hingga ke liang lahad, kita beraksi seperti ia salah satu rutin yang biasa. Tidak terdetik di hati, tidak tercuit rasa....bahawa itulah KITA. Itulah kita yang sedang menghadapi sakaratul maut, itulah kita yang berhempas-pulas menghabiskan nafas terakhir, itu jualah kita yang dihimpit di liang lahad...dan itulah kita yang akan berseorangan dalam kegelapan alam kubur, menghadap perhitungan dengan dua Malaikat Allah yang setia menanti.

Apakah dengan mengingati mati, kita akan menjadi jumud dalam kehidupan dan pemikiran? Apakah kita tidak akan lagi mahu keluar mencari nafkah, menutup rapat pintu dari dunia luar dan berteleku tanpa noktah di satu sudut dengan sejadah dan tasbih di tangan? Apakah itu prinsip mengingati kematian dan menghisab diri yang Rasulullah Sallallahhu'alai hiwassalam ajar dan sunnahkan?


Iman al-Termizi telah mengeluarkan hadith riwayat Shidad bin Aus katanya;
sabda Nabi s.a.w.“الكيس من دان نفسه ، وعمل لما بعد الموت ، والعاجز من اتبع نفسه هواها ، وتمنى على الله “.
 “Orang yang sempurna akalnya ialah orang yang sentiasa memeriksa dirinya, dan beramal untuk bekal sesudah mati, sedangkan orang yang lemah akalnya ialah orang yang mengikut hawa nafsunya, dan  bercita-cita untuk mendapat  keredaan  Allah tanpa beramal”.

Inilah prinsip mengingati mati yang datangnya dari orang yang sempurna akalnya iaitu memperbanyakkan amalan. Setiap anggota dan pancaindera akan kita pergunakan semaksimum mungkin untuk menghimpun amalan sebagai persiapan untuk perjalanan yang panjang kelak. Kelalaian dan kelekaan menghirup kelazatan dunia akan kita kawal dan awasi. Tiada lagi keutamaan pada perkara sia-sia, malah setiap tindak-tanduk akan kita hisabkan. Tiada apa yang lebih penting membawa nafas ini melainkan untuk mencari keredhaan Allah semata-mata.

Sungguh hidup di dunia ini hanyalah seperti sepohon pokok untuk kita berteduh sementara waktu..,.suatu masa kita kan pergi meninggalkan ia jua. Kita adalah sidagang yang merantau di dunia ini, bukan untuk bersenang-lenang tapi hanya untuk mencari bekal sebanyak-banyaknya untuk dibawa pulang ke kampong akhirat nanti. Kalau kita sipendatang ini hanya mahu bersuka-ria, maka percayalah...akan pulanglah kita ke tanahair asal nanti sebagai simuflis yang tidak membawa apa-apa. Wa'Iyazubillah.

"Sesiapa yang keadaan usahanya semata-mata berkehendakkan kehidupan dunia dan perhiasannya (dengan tidak disaksikan sama oleh Al-Quran tentang sah batalnya), maka Kami akan sempurnakan hasil usaha mereka di dunia, dan mereka tidak dikurangkan sedikitpun padanya. Merekalah orang-orang yang tidak ada baginya pada hari akhirat kelak selain daripada azab neraka, dan pada hari itu gugurlah apa yang mereka lakukan di dunia, dan batallah apa yang mereka telah kerjakan"
(Surah Hud, ayat 15-16)




Tuesday, 13 October 2015

Berat sungguh ujian...demi ujian...


Apakah pernah terlintas di fikiran bahawa suatu hari nanti suami akan dipanggil menghadap Sang Pencipta di saat kita sangat memerlukannya? Atau lebih sakitnya bila kita mendapat tahu diri diberi pemberian 'madu' oleh suami yang kita sangkakan tidak berupaya mengasihi selain dari diri kita sebagai isterinya? Rasanya lebih rela Allah yang mengambilnya dari diambil oleh perempuan lain kan?

Berat sungguh ujian ini sekiranya ia ditimpa ke atas pundak seorang perempuan.

Atau mampukah kita bertahan sekiranya menerima panggilan telefon mengabarkan bahawa anak yang ditatang bertahun-tahun menghembuskan nafasnya yang akhir dalam kemalangan...anak yang kita doakan kesolehannya dan mendoakan kita, anak yang logiknya diharapkan menguruskan jenazah kita, kini takdir menghadirkan sebaliknya.

Bukankah terasa seperti direnggut segenap jantung dan urat nadi....Allahhuakbar.

Dan sejuta satu lagi masalah yang seperti tak mungkin cukup untuk disenaraikan satu persatu, dan tak mampu juga untuk dihitung beratnya bahu menanggung, jauh sekali untuk ditimbang kesabaran yang perlu diraih. Acap kali kita mengatakan kering sudah airmata, tapi setiap kali itu juga ujian yang datang tidak pernah gagal membuat kita tersedu-sedan. Kekadang terasa hati sudah keras dan kebal tapi ibarat air terjun yang jatuh ke atas batu yang sama tanpa hentinya, pasti akan berlekuk juga ia dibuatnya.

Kita hanya insan biasa, ada hati dan perasaan yang amat kerdil...sejauh mana 'sado'nya kita, akan terhempuk juga jika dilanda gesaan dugaan yang perlbagai.

Tapi percayalah...! Seberat mana pun ujian itu, kita pasti dapat menempuhnya.

“ Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya, ia mendapat pahala kebajikan yang diusahakannya dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang dilakukannya…     ( Al-Baqarah: 286)

Kita masih ada orang sekeliling, suami/isteri, anak-anak, ibubapa, sahabat dan jiran tetangga untuk berkongsi rasa, mengadu duka. Yang paling utama kita masih mampu berbisik menyeru "Ya Allah..Ya Allah..", masih terdaya memohon kekuatan dan kesabaran dariNya, masih mampu meyakini bahawa di sebalik kesukaran itu, pasti Allah akan menguniakan kesenangan yang tidak terduga.

Sungguh ujian yang kita rasakan sangat berat dan sakit itu, ada lagi ujian yang amat berat...ujian yang terakhir Allah janjikan kepada kita, namun ujian itu perlu kita harungi seorang diri, Tiada lagi yang mampu membantu walau mereka berada sangat hampir dengan kita dan tersangat ingin meringankan beban kita. Malah lebih dasyat, tidak lagi mampu kita menyeru kekuatan dari Allah. Apakah ujian yang lebih dasyat selain dari ujian menghadapi sakaratul maut....bila dada sudah berombak, bila hati sudah kaku, bila nafas semakin pendek dan terlampau sukar. Campaklah emas permata, hamparkanlah segala kesenangan dunia dan isinya, semuanya tidak menjadi keinginan lagi. Sungguh waktu itu airmata sudah tiada, sungguh kita tidak mampu merasai apa-apa lagi...hanya berperang antara amalan baik dengan kufurnya akidah.

Itulah ujian yang terakhir di dunia ini sebelum kita bergelar jenazah, itulah ujian yang paling berat, mengatasi segala keberatan ujian yang kita tempuh selama ini. Dan sungguh itulah ujian yang perlu kita lulus dengan jayanya sebagai langkah pertama kepada perjalanan panjang yang bakal kita tempuhi.

Maka hati...duhai hati, tidak apa lah dengan ujian yang sikit-sikit ini. Kalau ingin menangis, menangislah. Kita tetap insan....tapi katakanlah pada hati itu, bahawa ujian ini tidak seberapa, ujian ini adalah wadah untuk membawa kita dekat pada Yang Memberi, ujian inilah yang perlu direbut untuk dijadikan salah satu bekalan amalan mahmudah yang perlu dikumpul sebanyak-banyaknya.

"Setiap yang hidup akan merasakan mati, dan Kami menguji kamu dengan keburukan dan kesenangan sebagai cobaan; dan kepada Kamilah kamu akan kembali." (Surah al-Anbiyak ayat 35)











Friday, 11 September 2015

Didiklah hawa nafsumu...!

Betapa sukarnya menguruskan hawa nafsu.

Benar...malah sangat benar. Belum lagi memperkatakan menundukkan hawa nafsu, menguruskannya pun jadi lintang-pukang kita dibuatnya. Huru-hara hidup hendak memikirkan nafsu mana yang perlu diurus, dididik atau dibenam terus. Memikirkannya pun sudah satu hal, melakukannya....?

Tak payah pening-pening memikirkan nafsu mana yang sukar kita didik. Cuba lihat sekeliling rumah kita. Ada perabot yang berbagai, alat elektrik yang berbagai jenama, hiasan rumah yang serba indah dan kemilauan, rumah besar yang luas mata memandang (sehingga perlu dipasang loceng rumah berelektrik di pintu pagar). Mungkin kita boleh bertanya - yang mana satukah keperluan, dan banyak manakah kepuasan . Tengok pula di luar rumah, pada kereta yang kita yang beberapa buah...kecil, besar, kancil, gajah...semuanya ada label, kereta untuk ke pasar, kereta ke pejabat, kereta untuk melancong sekeluarga...Subhanaullah, besarnya kepuasan nafsu yang perlu diturut.

Kemampuan membolehkan segalanya? Duit yang susah payah dicari kalau bukan untuk kesenangan keluarga, untuk siapa lagi...? Bukannya mintak duit orang pun, sekadar buat pinjaman bank yang tidak menyusahkan kita membayar ansuran bulanan (eh...betul ke tak susah...?). Alah, sedekah pun kita buat jugak, bukannya kita lupakan oranglain pun. Orang Melayu perlu buktikan kepada bangsa lain, bahawa kita pun boleh menguasai ekonomi negara dan hidup senang dengan usaha kita.(..cerita bangsa pulak dah....)

Come on la..(inipun biasa didengar jugak), takkan lah nak tunjuk zuhud sangat...Nampak sangat orang Islam ni lemah...!

Astaghfirullahhal'azim.

Ini baru tengok nafsu kebendaan, belum dijengah nafsu makan, nafsu tidur, nafsu perhiasan, nafsu bercakap dan seribu satu nafsu yang tidak pernah dididik, apatah lagi dikawal. Nafsu inilah yang lahir bersama kita, dibekalkan bersama sebagai salah satu ujian, yang dengan kejayaan mendidik dan memandunya ke arah yang betul akan memacu kita kepada jalan kerahmatanNya. Namun kita - aku yang sedang mengetuk kekunci keypad ini atau kamu di luar sana, tanpa segan silu, menakhodakan perintah nafsu, dari sekecil-kecil kuman hingga sebesar-besar dinasour.

Tidak berilmukah kita? Tidak pernahkah duduk di majlis ilmu untuk mengetuk kejahilan? Tidak mahukah duduk menyelak kitab-kitab agama yang melambak? Atau paling tidak....membaca wahyu Allah di dalam kitabNya yang telah diwasiatkan oleh Junjungan kekasihNya...?

Sungguh....!
Marilah kita mengendalikan hidup ini dengan seadanya...seada yang membawa kita ke matlamat kita dihidupkan, kepada pengabdian dan penyerahan kepadaNya semata-mata, kepada kampung akhirat yang pasti kita menemuinya.

Didiklah nafsu yang liat membaca Al-Quran. Tarbiahlah nafsu yang sentiasa dahagakan hiburan yang melalaikan. Hempuklah nafsu yang tidak pernah puas, yang tidak kenal perkataan cukup, yg sentiasa melagukan perkataan lagi...lagi...dan LAGI. Tanyakanlah pada qalbumu yang paling dalam, apakah di dalam memenuhi kemahuan nafsumu itu, terkandung hak oranglain yang sepatutnya kau tunaikan. Perlahan-lahan perhatikanlah diri dan kehidupan...apakah telah berlandaskan syariat atau berkerajaankan nafsu dan bisikan syaitan...kerana sesungguhnya aku sedang mengingatkan diriku dan kamu, bahawa bukan kelazatan dunia ini yang akan membantu kita menghadapi sakaratul maut, dan tidak sekali-kali jua ia akan menemani kita di alam kubur, tidak juga membantu kita ketika dihisab....dan tidak sekali-kali ia sebagai mahar untuk ke syurga.


أَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَهَهُ هَوَاهُ أَفَأَنْتَ تَكُونُ عَلَيْهِ وَكِيلا أَمْ تَحْسَبُ أَنَّ أَكْثَرَهُمْ يَسْمَعُونَ أَوْ يَعْقِلُونَ إِنْ هُمْ إِلا كَالأنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ سَبِيلا
“Terangkanlah kepadaku tentang orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya. Maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya?. Atau apakah kamu mengira bahwa kebanyakan mereka itu mendengar atau memahami. mereka itu tidak lain, hanyalah seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat jalannya (dari binatang ternak itu).” (Surat Al-Furqon 43-44)











Thursday, 6 August 2015

Menangis lagi.....kerana apa?


Hari ini kita menangis lagi. Dada terasa ketat seperti ada batu yang menghimpit. Semalam airmata yang sama telah keluar. Bezanya semalam airmata kita seperti hujan renyai. Kalau setakat berjalan dalam hujan sebegini, kita masih relax lagi. Hari ini pulak airmata kita macam hujan lebat. Boleh kuyup kita dibuatnya walaupun berlari dalam hujan lebat begini. Esok kalau difikir-fikirkan lagi, mungkin kita akan menangis lagi. Mungkin hujan airmata kita esok lebih lebat lagi, ibarat petir dan kilat mengiringi, usahkan berlari, berada dalam kenderaan atau rumah pun kita terasa takut.

Begitulah dasyatnya airmata ini. Terlalu banyak perkara di dunia ini yang boleh mendesak airmata kita keluar. Nak jadi seperti hujan renyai ke, hujan lebat atau dengan guruh berdentum, semuanya bergantung pada tahap kedukaan dan beberapa faktor lain. Terasa payah mengharungi liku-liku hidup di dunia yang macam-macam ini.

Persoalannya.....apakah selepas hujan airmata itu, pelangi indah kan muncul? Apakah ianya akan seperti menyuburi hati yang tandus? Apakah lautan resah kan tenang dan mendung akhirnya akan berarak pergi?

Tiada kepastian untuk semua persoalan itu. Airmata kan tinggal sebagai airmata...samada kesakitan kita akan terubat atau semakin parah, tidak bergantung pada banyaknya airmata yang tertumpah, tidak juga terletak pada simpati oranglain. Kalau kita bijak mengendalikan persoalan, mungkin akan terlerailah pertikaian dan airmata kan bertukar menjadi senyum tawa. Sejauh mana ia bertahan....wallahhu'alam.

Mungkin sudah masanya kita perlu berhenti atau sekurang-kurangnya menghitung airmata yang keluar kerana dunia, isinya dan permasalahan di dalamnya. Mungkin kita perlu menghitung semula airmata yang keluar kerana dunia yang lebih kekal abadi dan perhitungan di dalamnya. Kalau direnung-renungkan pasti terhempuklah kita dengan hakikat bahawa kita lebih banyak berkeluh-kesah dan menangisi untuk sesuatu yang pasti kita akan tinggalkan - dunia fana ini.

"Tidak ada sesuatu yang lebih Allah sukai selain dua titis dan dua jejak, titisan air mata kerana takut kepada Allah dan titisan darah yang mengalir di jalan Allah." (Riwayat Tirmizi)

Inilah airmata yang paling disukai Allah...airmata yang akan menyapa ketenangan di dalam hati malah akan dapat memadamkan api neraka. Sungguh terlalu banyak dosa dan kelalaian kita yang seharusnya kita tangisi kerana takutkan pembalasan Allah dan jauhnya kita dari rahmat dan pengampunanNya. Namun kita dengan dosa dan kelalaian itulah yang sentiasa mengheret kita menangisi perkara-perkara lain lebih dari tangisan takutkan Allah dan kemurkaanNya.

Percayalah....apabila kita lebih menghiraukan tangisan untuk hari kebangkitan lebih dari kesedihan untuk hari ini, hati kita yang sentiasa berkeluh-kesah itu akan lebih tenang, lebih bahagia. Terasa sia-sia menangisi teman-teman yang menyakiti hati, pada kekasih yang memungkiri janji, atau pada pangkat yang tidak naik-naik walaupun bekerja separuh mati, pada motor cabuk yang kita naiki walau kawan-kawan menderam dengan kereta besar, pada suami yang tidak lagi berlemah-lembut, pada isteri yang sudah pandai berkurang ajar, atau pada anak-anak yang kepalanya keras melebihi batu.

Dan yang lebih utama....airmata kita tidak lagi sia-sia tertumpah ke bumi, kita tidak lagi berseorangan bersedih dan berkeluh-kesah, tiada lagi jalan penyelesaian yang tergantung di sana-sini. Airmata kita sedang dihitung oleh Allah, Dia sedang mendengar suara kesedihan kita dengan kasih sayangNya....dan di hadapan sana terbentang lautan kedamaian, tasik harapan....percayalah!